Category Archives: ARTIKEL

Kenapa Lailatul Qadar sangat istimewa?

Posted on August 18, 2011 by Dr. Zainur Rashid

Bagi umat Muhammad saw yang pendek hayatnya, malam yang istimewa ini adalah peluang yang terbaik buat kita semua untuk memburu habuan dan redha dari Ilahi…

Firman Allah swt :

“Sesungguhnya kami menurunkan Al-Quran pada malam Lailatul Qadar. Tahukah kamu apakah malam Lailatul Qadar itu ? Lailatul Qadar itu lebih baik daripada 1000 bulan. Pada malam itu, para malaikat dan Jibril turun dengan keizinan daripada Tuhan mereka untuk setiap urusan. Malam ini sejahtera hingga terbit fajar”.

Surah al-Qadr 1-5

Apakah keistimewaan Lailatul Qadar yang boleh kita pelajari daripada ayat-ayat ini?

Sesungguhnya sangat banyak kemuliaan Lailatul Qadr, secara ringkasnya ialah….

1-Allah swt telah menurunkan Al Qur’an ke langit dunia pada malam Lailatul Qadar  ini.

2-Allah swt mengagungkan malam ini dengan bentuk pertanyaan, “Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?” (Surah al-Qadr ayat 2)

3-Ibadah yang dilakukan pada Lailatul Qadar adalah lebih baik dari ibadah yang dilakukan selama seribu bulan (83 tahun).

4-Para malaikat bergerombolan turun pada malam ini dengan membawa rahmat, berkah dan ketenangan.

5-Keamanan dan keselamatan meliputi orang-orang yang beriman pada malam ini dan para malaikat terus menerus mendo’akan keselamatan mereka.

6-Inilah kesempatan terbaik untuk memohon pengampunan dosa dari Allah swt

Dari Abu Hurairah r.a bahawa Nabi saw bersabda yang bermaksud: Barangsiapa berpuasa pada bulan Ramadhan kerana beriman dan mengharapkan pahala maka akan diampuni dosa-dosanya yang lalu. Barangsiapa solat pada Lailatul Qadar kerana beriman dan mengharapkan pahala maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah berlalu.” :

(Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

Daripada Aisyah r.ha bahawa Rasulullah saw telah bersabda yang bermaksud : “Berusahalah mencari Lailatul Qadar pada malam yang ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.”

(Hadith Riwayat Bukhari)

Ayoh teman dan sahabat !

Jom semarakkan penghujung Ramadhan Mubarak yang bakal meninggalkan kita dalam sedikit masa lagi. Ini mungkin Ramadhan yang terakhir buat kita….

Pusingan Waktu

Pusingan Waktu

 

Detik terus melangkah
menyusuri waktu
setia, tanpa merungut.

Hari semalam terus menjadi imbauan silam lampau,
terasa baru seketika ia berlaku
hangat masih terasa, dingin masih berbekas
namun itu hanya khayalan.

Aku bagaimana?
Masih berada di takungan yang lama,
atau terus kehadapan walau setapak?
Berundur harap bukan ianya terjadi.

Taatnya engkau duhai masa
umur mudaku sudah engkau telan
menjadi tua bukan harapanku,
belum ada sumbanganku terhadap agama
kerana engkau sering ku biarkan berlalu pergi.

Nafas sudah dikerongkong
penyesalan terbayang di lubuk fikiran
dunia melambai pergi
alam barzakh menyambut datang
apa harus ku jawab kepada Penciptaku sekarang?

Aktivis ISMA India

Bekerjalah! Walaupun Kiamat seketika nanti

“ Sekiranya berlaku kiamat sedangkan di tangan salah seorang kamu ada benih tamar dan dia berupaya menanamnya sebelum kiamat. Maka hendaklah dia menanamnya, dengan itu dia mendapat pahala.” (HR: Al-Bukhari)

Pelik! Pelik! Hadis ini memang pelik!

Andaian kita

Apabila kita mendengar permulaan hadis ini, “ Sekiranya berlaku kiamat….”, kita sangka Rasulullah SAW akan menyambung sabdanya sebegini…

“… haruslah manusia beramal…”

“…haruslah manusia membersihkan jiwa dan perlakuan mereka..”

“… mintalah keampunan dari Tuhanmu, atas dosa yg dilakukan…”

“.. bertawajjuhlah kpd Allah dgn doa yg ikhlas agar dimatikan dalam keadaan iman dan diterima taubat dan dibangkitkan atas petunjuk…”

“..tinggalkanlah urusan dunia. Lakukanlah amalan akhirat, berzikirlah pada Allah…”

Alangkah leganya kita jika Rasulullah telah bersabda sedemikian.. jika berlaku kiamat, mintalah keampunan. Memang sudah menjadi fitrah manusia apabila dalam ketakutan dia akan melupakan dunia dan seisinya, malah fokus untuk mencari tuhannya. Dia akan merayu pada waktu itu juga agar dosa- dosanya yang keji itu diampunkan. Mereka terus lupa pada DUNIA..

TETAPI …

Rasulullah tidak bersabda seperti “Andaian kita” di atas…. Rasulullah SAW sebaliknya bersabda perkara yang amat menghairankan dan tidak terlintas di hati manusia… Continue reading

Antara memaafkan dan meminta maaf

Semudah bicara membicarakan perihal ini. Namun, tidak semudah perbuatan melaksanakannya. Andai diberi pilihan antara meminta maaf dan memaafkan, mana satu yang lebih mudah dilaksanakan oleh pembaca? Pasti ramai yang antaranya akan berkata, “ Rasanya, minta maaf tu lagi mudah dari memaafkan.” Tidak juga terkecuali yang akan menyokong, “ Memaafkan tu lebih mudahlah. Nak minta maaf susah! Nanti jatuhlah ego saya.” Kata-kata ini hanyalah lahir dalam jiwa kita.

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (Al-Imran; ayat 133-134)

Fikirkan sejenak, di mana kehebatan kita andai dua-dua pun kita tidak sanggup melaksanakannya. Fenomena ini pasti pernah dirasai semua dan saya yakin! Insan yang diciptakan Allah ini tidak sempurna, namun ingat! Hidup ini sudah cukup sempurna kerana itulah kurniaan Allah yang terbaik buat kita. Jangan menyalahkan takdir andai kedua-duanya kita tidak rela melaksanakannya.

Meminta maaf, kunci tenang dan bahagia

Fitrah insan adalah melakukan kesalahan demi kesalahan dan dosa demi dosa. Kita tidak akan pernah terlepas dari melakukan kesilapan. Terkadang, tanpa kita sedari kita telah melukai hati sahabat ataupun keluarga kita sendiri. Namun, sering sekali kita lupa untuk meminta maaf dari mereka yang kita lukai. Tidak terkecuali juga bagi kita sebagai hamba Allah yang kerap kali membuat dosa kepadaNya. Mintalah keampunan dariNya. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun. Sabda Baginda SAW,

“Sesungguhnya Tuhanmu yang Maha Suci lagi Maha Tinggi itu pemalu lagi mulia. Dia malu terhadap hamba-hamba-Nya yang mengangkat tangan berdoa, tiba-tiba tidak diberi oleh-Nya akan permintaan itu.” – HR. Tirmizi & Abu Daud.

Namun bagaimana pula dengan dosa sesama manusia? Kita akan rasa gundah apabila kita telah melakukan sesuatu kesalahan pada orang lain. Terkadang apabila tidak meminta maaf, kesalahan itu boleh menghantui diri kita sendiri. Tidak  kiralah kecil ataupun besarnya kesalahan itu. Tindakan yang paling bijak adalah meminta maaf dari orang yang kita aniayai itu. Semakin lama kita memendamkan kesalahan itu, semakin sukar kita ingin mengakuinya. Adalah lebih baik, ampunan itu diminta dengan kadar yang segera.

Sikap meminta maaf adalah sangat wajar kerana kesalahan itu kita yang melakukannya. Keikhlasan hati yang terbuka untuk meminta maaf perlu disemai dalam tiap-tiap jiwa orang Muslim. Ketenangan dan kebahagiaan pasti akan menjadi milik kita kerana satu bebanan dosa telah kita keluarkan dari hati. Semoga Allah mengampunkan kekhilafan kita ini. Dan semoga saudara seIslam kita juga memaafkan kita di atas segala dosa dan kesalahan kita. Jadilah insan yang bahagia dan tenang dalam menghadapi hidup sehari-harian kita ini.

Memaafkan itu sifat mulia

“Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim.” (As-Syuraa; ayat 40)

Dalil yang jelas menunjukkan sikap memaafkan adalah sangat-sangat dianjurkan oleh Islam. Namun, masih ada segelintir kita masih belum sedar akan kepentingan memaafkan orang. Bagaimana pula bagi yang mengatakan bahawa, “Aku dah maafkan, tapi aku masih tak boleh lupakan kesalahan dia pada aku.”? Di sini kekuatan jiwa dan kebesaran hati diperlukan. Cuba kita hayati,

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (As-Syura; ayat 30)

“Jika kamu melahirkan sesuatu kebaikan atau menyembunyikan atau memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), maka sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa.” (An-Nisa’; ayat 149)

Dan apa lagi yang kita mahu buktikan? Allah itu Maha Pengampun dan Maha Pemaaf. Kita ini hanya hamba yang selayaknya memaafkan insan lain. Keegoaan itu hanyalah mainan perasaan yang menghalang banyak kebaikan dari berlaku. Sejauh mana kita mahu meletakkan keegoan itu melebihi keindahan berukhuwwah. Dugaan memaafkan kesalahan orang lain adalah antara dugaan yang besar bagi umat manusia, diciptakan untuk menguji kehebatan iman dan kesabaran kita. Melupakan kesalahan orang lain adalah satu ketenangan yang akan hadir dalam diri apabila ia diserasikan dengan kesabaran dan redha kita.

Antara memaafkan dan meminta maaf, kedua-duanya sukar namun perlu dijadikan satu rencah dalam norma kehidupan kita. Percayalah! Anda akan menjadi insan yang bahagia. Tidak akan ada lagi kebencian dan dendam dalam jiwa andai kata maaf itu betul-betul dipraktikkan.

  Hidup muafakat menjadi amalan,                                                                                     Islam dijulang penuh kesepakatan,                                                                                 Maaf-memaafi ibadah tuntutan,                                                                                Bersama membina generasi harapan.

Unit Media ISMA India

Ulasan Sesi Perkongsian bersama Timb. Presiden ISMA

SLOT  1 : REALITI MALAYSIA HARI INI

Kecamukan politik jelas terjadi dalam pentadbiran negara. Sedangkan kita tahu bahawa politik adalah salah satu cabang ke arah kesyumulan Islam itu sendiri. Andai kestabilan politik itu tidak dicapai, adakah keamanan dan kemakmuran sesebuah negara Islam itu sudah direalisasikan. Masalah perpecahan umat Islam semakin meruncing di negara kita. Majoriti umat Islam di negara kita adalah bangsa Melayu. Pengwujudan pelbagai  parti politik di Malaysia adalah salah satu faktor kepada perpecahan ini. Sebagai akibatnya, kepentingan Melayu Islam semakin terjejas, cubaan penghapusan bangsa terjadi dan wujudnya pluralism agama.

Kemelut ekonomi juga berlaku dalam realiti Malaysia sekarang. Pemboloton ekonomi lebih tertumpu kepada golongan bukan Melayu. Bangsa Cina banyak mempelopori ekonomi negara. Mungkin sikap bangsa Melayu juga menjadi isu di sini. Sikap sukar melihat bangsa sendiri maju ke hadapan dan sikap yang tidak suka bersaing mungkin adalah punca kemelut ekonomi yang terjadi di Malaysia.

Kekeliruan ideologi juga wujud di Malaysia. Istilah pluralism, liberalism, humanism, dan kapitalism dan perlaksanaannya juga semakin melata di negara kita. Tidak dilupakan juga isu penting yang semakin ditakuti oleh orang Islam di Malaysia ialah isu kebangkitan Syiah. Kini, realitinya pengikut kuat Syiah sudah mencapai  30,000 orang di Malaysia. Ini telah menggerunkan pihak kerajaan Malaysia sendiri. Selain itu, kekeliruan ideologi juga telah menjadikan umat Islam kini tidak mengenal jati diri mereka.

Kelesuan dakwah dapat dilihat juga dalam realiti Malaysia hari ini. Program-program dakwah semakin pudar. Pemerintah-pemerintah lebih gemar membicarakan isu-isu politik daripada isu-isu agama. Walaupun isu politik juga penting dalam agama, namun isu-isu yang lebih gemar diperkatakan adalah mengenai politik yang tidak ada penyelesaiannya yang hakiki. Ini hanya melaga-lagakan antara mereka semata.

SLOT 2 : PERANAN KITA

1)      Bacalah dengan nama Tuhanmu

Analogi ini adalah analogi sempena  peristiwa wahyu pertama yang diturunkan kepada Nabi SAW. Dakwah sukar untuk dilaksanakan tanpa ilmu yang luas dalam kepelbagaian bidang. Bukan sahaja bertumpu ke dalam bidang agama, namun isu-isu semasa juga perlu sentiasa berada dalam kotak fikiran kita. Dengan itu, kita akan lebih senang untuk menyelami jiwa dan minat umat masa kini. Dakwah masa hadapan adalah dakwah yang bersumberkan ilmu pengetahuan yang luas. Dengan itu, bacalah! Membaca adalah salah satu sumber untuk mengutip ilmu pengetahuan yang luas.

2)      Bukan kamu yang memanah

Maksud kepada kenyataan di atas adalah memfanakan diri dengan kekuatan Allah. Analogi ini ada kaitannya dengan peristiwa perang Badar. Panahan para sahabat pasti akan mengenai musuh Islam. Jelas, kekuatan itu adalah kekuatan dari Allah, bukan dari diri manusia yang serba lemah ini. Jadi, leburkan diri kerana kekuatan itu dari Allah SWT. Hidayah adalah milik Allah, bukan dari kata-kata penceramah, mahupun ustaz. Terapkan dalam diri, sikap FIKIR, BUAT dan SERAH kepada ALLAH SWT.

3)      Jangan biar serigala menerkam

Kenyataan ini menerangkan bahawa dakwah memerlukan sokongan dari banyak pihak. Kehebatan fikrah seseorang, tidak mampu dia menongkah arus kefasadan seorang diri. Dakwah perlu dilakukan secara berjemaah, kerana kekuatan berdakwah perlu disokong oleh kepelbagaian kemampuan individu. Selain itu, kita juga boleh menjalinkan hubungan dengan kepelbagaian NGO-NGO dari luar negara. Kita kutip segala pengalaman dari mereka dan juga menjalinkan ukhuwwah dengan mereka.

4)      Kamu adalah Usamah bin Zaid

Jadilah seperti Usamah bin Zaid. Setiap kali amanah yang diberikan kepada beliau, pasti beliau akan memegang dan melaksanakannya. Sikap amanah Usamah dapat dilihat dalam banyak peperangan Islam menentang musuh seperti perang Khandak, Mu’tah, dan peperangan dengan Rom. Sikap inilah yang patut dicontohi oleh kita selaku generasi yang akan menyandang tanggungjawab kepada negara. ‘Kamu adalah pemimpin dan kamu bertanggungjawab ke atas apa yang kamu pimpin’.

5)      Tunjukkan aku pasar

Tunjukkan aku ke pasar adalah salah satu iktibar dari kisah Abdurrahman bin Auf selepas penghijrahan ke Madinah. Beliau menolak secara berhikmah akan tawaran dari saudaranya, Saad Bin Rabi’, malah meminta supaya ditunjukkan pasar kepadanya. Kebijaksaannya dan bakatnya dalam berniaga serta sikapnya yang dermawan perlu dicontohi oleh generasi kita ini. Dakwah bukan untuk duit, namun duit perlu untuk dakwah.

6)      Lembutkan jari-jemarimu

Kenyataan ini bermaksud, menulislah kerana kalam yang berbicara lebih tajam dari lidah yang berkata. Penulisan adalah salah satu media dakwah yang hebat. Karya penulisan yang mudah difahami mampu memberi impak yang besar kepada anak muda kini. Maka, taburkan jasamu dalam bidang penulisan andai itu yang kamu mampu sebagai satu dari usaha murnimu dalam dakwah.

Demikian sahaja ulasan saya kepada perkongsian dari Tuan Haji Aminuddin Yahya. Selamat beramal dan berdakwah wahai kalian semua.

Bersama membina generasi harapan.

Unit Media ISMA India

Penilaian seseorang, pada kitakah?

Sikap menilai terkadang wujud dalam diri seorang manusia. Namun, sejauh mana kelayakan kita dalam menilai seseorang? Sempurna sangatkah iman kita sehingga kita mampu menilai iman seseorang itu?

“Uish, tengok budak tu… kerjanya asyik melepak je. Tak sedar lagi ke yang tabiat tu membuang masa? … tengok aku ni,  sekurang-kurangnya aku pergi masjid.” Monolog seorang insan.

Kenapa saya utarakan monolog di atas? Mungkin manusia tidak sempurna. Sering melakukan dosa dan kesalahan. Namun, kita tidak layak untuk menggelarkan kita lebih baik dari orang lain. Iman itu hanya Allah sahaja yang mampu menilainya. Keikhlasan amalan dan perbuatan hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui. MasyaAllah, SubhanAllah. Mungkin juga kata-kata ini pernah terlintas di hati-hati kita. Betapa riaknya, betapa takaburnya hambaMu ini Ya Allah. Sedangkan kita tahu bahawa semua umat Islam adalah sama sahaja. Hanya membezakan kita adalah amalan dan iman kita.

Continue reading

Kenapa mahu belajar di luar negara?

Jika kita lihat dalam lembaran sejarah, ramai tokoh perubahan masyarakat pernah belajar di luar negara. Saya tertarik dengan kisah Kyiai Haji Ahmad Dahlan, tokoh yang menubuhkan gerakan Muhammadiah, antara gerakan pembaharuan Islam yang terbesar di Indonesia, usia pergerakan itu sudahpun mencecah seratus tahun. Bermulanya usaha tajdid beliau di dalam masyarakat selepas beliau pulang dari menuntut di Mekah.

Tidak kurangnya juga dengan tokoh di Malaysia sendiri seperti Dr. Burhanuddin Al-Helmy, turut berpeluang menuntut dan mengembara ke luar negara.

Persoalannya, apa faktor yang menyebabkan mereka ini mampu menjadi indvidu penggerak masyarakat, langsung menjadi ejen yang mengubah masyarakat ke arah kebaikan?

Mereka belajar di luar negara, begitu juga kita.

Apa lebihnya mereka yang berpeluang untuk belajar di luar negara, apa kurangnya mereka yang belajar di dalam negara?

Continue reading