Ramadhan: Bulan nafsu dihenyak dan dipijak

Ramadhan bakal menjengah kita lagi. Pada hari artikel ini ditulis kita hanya tinggal 15 hari lagi sebelum menjelmanya bintang Ramadhan.

Apa ada pada Ramadhan? Ramadhan digelar orang melayu sebagai bulan PUASA. Juga dikenali oleh orang islam secara amnya sebagai bulan untuk meningkatkan ibadah. Suasana malam pada malam-malam Ramadhan berubah secara mendadak di negara-negara orang Islam dengan wujudnya solat terawikh. Jika anda ke Mesir, 10 malam terakhir adalah seperti pesta tahajjud di mana si ayah membawa satu keluarga ke masjid untuk bertahajjud. Itulah Ramadhan secara ringkas. Pasti ramai hati-hati yang sedang merindui suasana ini dan tidak sabar-sabar untuk menanti kehadirannya.

Ramadhan itu bulan tarbiyyah

Pengalaman pertama puasa di zaman kanak-kanak adalah pengalaman yang pasti diingati ramai. Kita masih ingat akan betapa lembiknya kita berpuasa. Ada yang puasa setengah hari, ada yang puasa dari makan sahaja, tapi dibenarkan minum. Malah tidak kurang yang mendapat upah wang 50 sen satu hari kerana berjaya puasa.

Itulah PUASA… ia sengaja disyariatkan Allah untuk mendidik kita… atau bahasa yang lebih kasar tetapi tepat, puasa itu disyariat untuk menyeksa perut kita dari makan. Ia disyariatkan sedemikian rupa supaya kita berasa lembik di penghujung hari, supaya badan kita merasa sakitnya perut di kala lapar. Malah untuk puasa itu sempurna ditambah lagi syarat-syarat lain seperti menundukkkan pandangan, menjaga mulut, menghindari perkara lagha dan sebagainya. Memang ia sebuah bulan yang menyeksakan fizikal dan batin.

Ramadhan bulan nafsu ditelanjangi

Itulah Ramadhan… bulan PUASA, bulan Ibadah. Bulan di mana nafsu kita ditelanjangi, diterajang, dilaparkan. Sesuai dengan penerangan Nabi SAW tentang sifat semulajadi nafsu.

Sabda Baginda SAW:

”Apa pandangan kamu tentang teman yang jika kamu muliakan, kamu jamu dan kamu berikannya pakaian, dia membawa kamu kepada kesudahan yang buruk. Dan jika kamu hina, kamu bogelkan dan kamu biarkannya kelaparan, dia membawa kamu kepada kesudahan yang baik?” Para sahabat menjawab: “Wahai Rasulullah, inilah teman yang paling jahat di muka bumi.” Sabda Nabi SAW.: “Demi Tuhan yang diri saya berada dalam genggaman-Nya, ia adalah jiwa/nafsu kamu yang berada di dalam diri kamu.

Dalam bulan Ramadhan nafsu kita dibiarkan lapar. Keinginan nafsu kita untuk melihat perkara tidak senonoh dibiarkan tergantung, bujukan nafsu untuk mengeluarkan kata-kata kesat dibiarkan terkontang-kanting. Malah disarankan untuk kita menghenyak nafsu tidur dengan memaksa diri untuk bangun malam bertahajjud mengejar lailatul qadar. Ditambah pula dengan latihan fizikal berdiri berjam-jam untuk solat tarawikh.

Inilah dia bulan tarbiyyah

Nah! Itulah baru dikatakan sebagai bulan tarbiyyah! Bulan di mana nafsu kita dididik secara fizikal. Dididik ala dididikan militer. Dikawal sedemikian rupa agar akhirnya ia tunduk dengan kita. Apabila nafsu tunduk pada kita, kita akan bebas untuk tunduk kepada Allah SWT. Seperti bunyinya bait syair  Walid al-A’zhami:

Apabila hati tidak terikat dengan Allah

Maka, ia akan berkelana bersama hawa nafsu

Kebebasan yang bernama ikatan,

Atau kekacauan dan kebingungan yang bernama kebebasan?

Bersediakah kita?

Persoalannya, adakah kita sudah bersedia menghadapi ramadhan? Jihad melawan nafsu adalah jihad yang sangat meletihkan. Jika kita tidak bersedia dari sekarang, ramadhan akan berlalu begitu sahaja tanpa kita sempat berusaha mendidik nafsu kita dengan keras.

Masih berbaki 12 hari lagi sebelum Ramadhan menjelma. Ayuh mula dari sekarang. Tingkatkan tilawah kita, latih diri berpuasa, latih diri bangun lebih awal, penuhkan surau di kala subuh, ringankan tangan untuk bersedekah, lebarkan senyuman, rapatkan ukhuwwah.

Ahlan wa sahlan ya Ramadhan.

“Membina Generasi Harapan”

Anas Aminin W M Izzuddin

Timbalan Pengerusi ISMA India

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s