Antara memaafkan dan meminta maaf

Semudah bicara membicarakan perihal ini. Namun, tidak semudah perbuatan melaksanakannya. Andai diberi pilihan antara meminta maaf dan memaafkan, mana satu yang lebih mudah dilaksanakan oleh pembaca? Pasti ramai yang antaranya akan berkata, “ Rasanya, minta maaf tu lagi mudah dari memaafkan.” Tidak juga terkecuali yang akan menyokong, “ Memaafkan tu lebih mudahlah. Nak minta maaf susah! Nanti jatuhlah ego saya.” Kata-kata ini hanyalah lahir dalam jiwa kita.

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (Al-Imran; ayat 133-134)

Fikirkan sejenak, di mana kehebatan kita andai dua-dua pun kita tidak sanggup melaksanakannya. Fenomena ini pasti pernah dirasai semua dan saya yakin! Insan yang diciptakan Allah ini tidak sempurna, namun ingat! Hidup ini sudah cukup sempurna kerana itulah kurniaan Allah yang terbaik buat kita. Jangan menyalahkan takdir andai kedua-duanya kita tidak rela melaksanakannya.

Meminta maaf, kunci tenang dan bahagia

Fitrah insan adalah melakukan kesalahan demi kesalahan dan dosa demi dosa. Kita tidak akan pernah terlepas dari melakukan kesilapan. Terkadang, tanpa kita sedari kita telah melukai hati sahabat ataupun keluarga kita sendiri. Namun, sering sekali kita lupa untuk meminta maaf dari mereka yang kita lukai. Tidak terkecuali juga bagi kita sebagai hamba Allah yang kerap kali membuat dosa kepadaNya. Mintalah keampunan dariNya. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun. Sabda Baginda SAW,

“Sesungguhnya Tuhanmu yang Maha Suci lagi Maha Tinggi itu pemalu lagi mulia. Dia malu terhadap hamba-hamba-Nya yang mengangkat tangan berdoa, tiba-tiba tidak diberi oleh-Nya akan permintaan itu.” – HR. Tirmizi & Abu Daud.

Namun bagaimana pula dengan dosa sesama manusia? Kita akan rasa gundah apabila kita telah melakukan sesuatu kesalahan pada orang lain. Terkadang apabila tidak meminta maaf, kesalahan itu boleh menghantui diri kita sendiri. Tidak  kiralah kecil ataupun besarnya kesalahan itu. Tindakan yang paling bijak adalah meminta maaf dari orang yang kita aniayai itu. Semakin lama kita memendamkan kesalahan itu, semakin sukar kita ingin mengakuinya. Adalah lebih baik, ampunan itu diminta dengan kadar yang segera.

Sikap meminta maaf adalah sangat wajar kerana kesalahan itu kita yang melakukannya. Keikhlasan hati yang terbuka untuk meminta maaf perlu disemai dalam tiap-tiap jiwa orang Muslim. Ketenangan dan kebahagiaan pasti akan menjadi milik kita kerana satu bebanan dosa telah kita keluarkan dari hati. Semoga Allah mengampunkan kekhilafan kita ini. Dan semoga saudara seIslam kita juga memaafkan kita di atas segala dosa dan kesalahan kita. Jadilah insan yang bahagia dan tenang dalam menghadapi hidup sehari-harian kita ini.

Memaafkan itu sifat mulia

“Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim.” (As-Syuraa; ayat 40)

Dalil yang jelas menunjukkan sikap memaafkan adalah sangat-sangat dianjurkan oleh Islam. Namun, masih ada segelintir kita masih belum sedar akan kepentingan memaafkan orang. Bagaimana pula bagi yang mengatakan bahawa, “Aku dah maafkan, tapi aku masih tak boleh lupakan kesalahan dia pada aku.”? Di sini kekuatan jiwa dan kebesaran hati diperlukan. Cuba kita hayati,

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (As-Syura; ayat 30)

“Jika kamu melahirkan sesuatu kebaikan atau menyembunyikan atau memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), maka sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa.” (An-Nisa’; ayat 149)

Dan apa lagi yang kita mahu buktikan? Allah itu Maha Pengampun dan Maha Pemaaf. Kita ini hanya hamba yang selayaknya memaafkan insan lain. Keegoaan itu hanyalah mainan perasaan yang menghalang banyak kebaikan dari berlaku. Sejauh mana kita mahu meletakkan keegoan itu melebihi keindahan berukhuwwah. Dugaan memaafkan kesalahan orang lain adalah antara dugaan yang besar bagi umat manusia, diciptakan untuk menguji kehebatan iman dan kesabaran kita. Melupakan kesalahan orang lain adalah satu ketenangan yang akan hadir dalam diri apabila ia diserasikan dengan kesabaran dan redha kita.

Antara memaafkan dan meminta maaf, kedua-duanya sukar namun perlu dijadikan satu rencah dalam norma kehidupan kita. Percayalah! Anda akan menjadi insan yang bahagia. Tidak akan ada lagi kebencian dan dendam dalam jiwa andai kata maaf itu betul-betul dipraktikkan.

  Hidup muafakat menjadi amalan,                                                                                     Islam dijulang penuh kesepakatan,                                                                                 Maaf-memaafi ibadah tuntutan,                                                                                Bersama membina generasi harapan.

Unit Media ISMA India

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s