Tanggungjawab dan cabarannya

Selagi mana nyawa masih dikandung badan, tanggungjwab dan cabaran akan terus-menerus kita hadapi.

Sebagai seorang anak misalnya, berbuat kebajikan terhadap kedua ibu bapa adalah tanggungjawab dan cabarannya. Sabda junjungan besar Nabi Muhammad saw: “Berbuatlah kebajikan kepada kedua ibu bapa adalah lebih utama dari bersolat, bersedekah, berpuasa, menunaikan umrah dan haji serta berjihad fisabilillah.”

Sebagai seorang pelajar pula, dia seharusnya belajar dengan baik, menyiapkan segala tugas yang diberikan dan disiplin dalam menjalani tata tertib sekolah atau universiti. Ini adalah tanggungjawab dan cabarannya.

Seterusnya sebagai seorang muslim, meningkatkan maqam dan kedudukan di sisi Allah adalah tanggungjawab dan cabarannya.

Dan banyak lagi tanggungjawab dan cabaran yang lain..

Namun rata-rata kita menganggap tanggungjawab dan cabaran itu sebagai satu bebanan kehidupan yang dicampakkan kepada kita. Namun sebenarnya jika kita bijak, semua bebanan itu jika kita pijak, langkah demi langkah kita akan menjadi insan yang berkualiti dan berguna, kepada semua.

Kembalilah kepada Al-Quran dan As-Sunnah, insya Allah sama sekali kita tidak akan hilang punca.

Ahmad Farid Nazmi Bin Abdul Halim

Aktivis ISMA India

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s